1.255 JIWA WARGA SINABUNG HARUS DIRELOKASI

Pemerintah merencanakan relokasi bagi masyarakat yang terancam dari erupsi Gunung Sinabung yang terancam dari awan panas, aliran lava, gas beracun, dan lontaran batu pijar harus relokasi. Total penduduk yang harus direlokasi ada 1.255 jiwa (389 KK), yaitu desa Suka Meriah (450 jiwa, 137 KK), Bekerah (338 jiwa, 115 KK), dan Simacem (467 jiwa, 137 KK). Kondisi perumahan dan pertanian ketiga desa tersebut banyak yang rusak saat ini. Relokasi adalah pemindahan tempat yang lebih aman sebagai salah satu alternatif untuk memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk menata kembali dan melanjutkan kehidupannya ditempat yang baru. Dalam proses relokasi masyarakat akan diajak dialog. Model Relokasi yang akan digunakan mengadopsi  Rekompak (rehabilitasi dan rekonstruksi masyarakat dan permukiman berbasis komunitas) seperti di G. Merapi. Dalam rencana relokasi warga diberikan bantuan tanah 100 m2 untuk perumahan dengan bangunan rumah tipe 36 per KK. Fasilitas umum/sosial dengan pendekatan perhitungan kebutuhan luas bangunan 50m2 per rumah. Unit hunian tetap merupakan bangunan inti sederhana, disesuaikan bentuk lokasi dengan 2 kamar tidur, kamar tamu dan kamar mandi/WC. Konstruksi bangunan memenuhi kriteria struktur tahan gempa, orientasi bangunan menghadap jalan untuk memudahkan evakuasi , mempertimbangkan aspek pencahayaan dan penghawaan alami, dan menerapkan konsep eco-settlelement. Pembangunan fisik ditempatkan ditempatkan sebagai media untuk membangun manusianya. Lahan pertanian asal masih boleh digunakan untuk berkebun tetapi tidak boleh untuk tempat tinggal. Saat ini Pemda Karo masih mencari lahan di luar radius 5 km yang aman. Kepala BNPB, Syamsul Maarif, telah meminta agar Pemda segera mencari lahan. Jika lahan ada maka pembangunan dapat dilakukan segera.
Sutopo Purwo Nugroho
Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB

Related posts