Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Banjir di DKI Jakarta Mulai Surut

Dilihat 2221 kali
Banjir di DKI Jakarta Mulai Surut

Foto : Tim BPBD DKI Jakarta melakukan penanganan banjir yang merendam sedikitnya 23 RT dari Jakarta Timur dan Jakarta Selatan. (Sumber foto: BPBD DKI Jakarta)

JAKARTA - Banjir yang merendam sejumlah wilayah permukiman di DKI Jakarta sejak Kamis (30/11) malam hingga Jumat (01/12) siang telah surut. Sebelumnya, banjir terjadi setelah hujan dengan intensitas tinggi mengguyur sebagian besar wilayah Ibu Kota yang kemudian memicu meluapnya Sungai Ciliwung dan Pesanggrahan.

Laporan yang diterima dari Pusat Data dan Informasi (Pusdatin) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta mencatat, sedikitnya 23 RT dari empat kelurahan di Jakarta Timur dan Jakarta Selatan terdampak banjir dengan tinggi muka air (TMA) mulai dari 40 sentimeter hingga 70 sentimeter. 

Kepala Pelaksana BPBD DKI Jakarta Isnawa Adji mengatakan surutnya air terjadi setelah tim gabungan melakukan penanganan dengan cara penyedotan genangan dan memastikan tali-tali air di lokasi yang tergenang berfungsi dengan baik.

"BPBD DKI Jakarta mengerahkan personel untuk memonitor kondisi genangan di setiap wilayah dan mengkoordinasikan unsur Dinas SDA, Dinas Bina Marga, Dinas Gulkarmat untuk melakukan penyedotan genangan dan memastikan tali-tali air berfungsi dengan baik bersama dengan para lurah dan camat setempat," kata Isnawa, Jumat (01/12).

Isnawa mengatakan, memasuki musim penghujan, pihaknya mengimbau agar masyarakat selalu meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi dampak dari cuaca ekstrem.

"BPBD DKI mengimbau kepada masyarakat agar tetap berhati-hati dan waspada terhadap potensi genangan. Jika dalam keadaan darurat bisa segera hubungi nomor telepon 112 layanan BPBD DKI Jakarta," tambahnya. 

Sementara itu, berdasarkan kajian inaRisk, DKI Jakarta memiliki potensi bahaya banjir dengan kategori sedang. Untuk itu, selain meningkatkan kewaspadaan, BNPB juga mengimbau agar masyarakat dapat melakukan langkah-langkah mitigasi khususnya terhadap bencana hidrometeorologi banjir dengan waspada terhadap arus bawah, saluran air, kubangan, dan tempat lain yang tergenang. 

Ketika banjir menggenang, masyarakat diimbau agar tidak berjalan dan menerjang arus air, apabila harus melewati genangan banjir diharapkan agar menggunakan alat bantu seperti tongkat atau sejenisnya untuk mengecek kepadatan tempat berpijaknya kaki serta jangan paksakan mengemudi kendaraan dalam kondisi menerjang banjir. Di samping itu, masyarakat juga diimbau untuk memadamkan aliran listrik apabila terjadinya genangan air mulai meninggi serta dan memghindari menyentuh peralatan yang bermuatan listrik. 

Berdasarkan prakiraan cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Sabtu (02/12), hujan dengan intensitas ringan berpotensi akan mengguyur wilayah DKI Jakarta mulai dari siang hingga malam hari dengan kecepatan angin antara 10 hingga 20 km/jam dan suhu berkisar 26 derajat sampai 29 derajat.


Abdul Muhari, Ph.D. 

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB

Penulis

Admin


BAGIKAN