Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Workshop Jurnalis Tangguh Bencana Wilayah Nusa Tenggara Timur

Dilihat 562 kali
Workshop Jurnalis Tangguh Bencana Wilayah Nusa Tenggara Timur

Foto : Peserta Workshop 'Jurnalis Tangguh Bencana' yang dihadiri para jurnalis wilayah Kota Kupang, Provinsi NTT pada 7 - 9 November 2023. Kegiatan diselenggarakan BNPB dengan dukungan Swiss Agency for Development and Cooperation. (Komunikasi Kebencanaan BNPB/Alya Faradilla)

KUPANG – BNPB bersama Swiss Agency for Development and Cooperation (SDC) menyelenggarakan workshop ‘Jurnalis Tangguh Bencana’ di Kota Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), selama tiga hari, 7 – 9 November 2023.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melalui Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan menghadirkan para jurnalis di wilayah Kota Kupang dan sekitarnya. Workshop ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan para jurnalis sehingga memperkaya sudut pandang dalam reportase kebencanaan. Di samping itu, kegiatan ini akan memperkuat relasi di antara BNPB, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) dan jurnalis di wilayah NTT.

Dalam sambutan pembukaan, Kepala Pelaksana BPBD Provinsi NTT Ambrosius Kodo mengatakan, kegiatan ini bisa berdampak baik kepada para jurnalis. Ambrosius menekankan peran media sangat dibutuhkan dalam upaya pengurangan risiko bencana.

“Tanpa teman-teman media upaya pengurangan risiko bencana menjadi tanda tanya besar. Dengan teman-teman upaya pengurangan risiko bencana dapat segera kita capai,” ujarnya.

Sementara itu Manajer Program SDC Constance Jaillet mengatakan, pihaknya dan BNPB memberikan kesempatan kepada para jurnalis untuk meningkatkan pengetahuan manajemen risiko bencana melalui workshop ini.

“Dari sisi jurnalis diharapkan juga dapat berbagi informasi kepada publik sehingga terbangun resiliensi di Tengah masyarakat,” ujarnya.

Terlebih informasi sebelum terjadinya bencana, ini akan memperkuat resiliensi. Di samping itu, mereka juga dapat berperan dalam berbagi informasi yang bersifat krusial dengan BPBD pada saat krisis atau bencana.

Pada hari pertama, peserta mendapatkan materi mengenai bahaya geologi (gempa bumi, tsunami, erupsi gunung api dan gerakan tanah), sistem komando penanganan darurat bencana dan komunikasi kebencanaan.

Sedangkan narasumber, panitia BNPB dan SDC menghadirkan pembawa materi dari Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Kepala Stasiun Geofisika BMKG, Kepala Balai Pengamatan Gunung api dan Mitigasi Bencana Gerakan Tanah Wilayah NTT dan NTB - PVMBG dan Kepala Pelaksana BPBD Provinsi NTT.

Pada hari kedua nanti, mereka akan mendapatkan materi mengenai pembelajaran penanganan siklon seroja oleh pemerintah pusat, bahaya hidrometeorologi, anti hoaks, jurnalisme bencana dan pemanfaatan data bencana dalam reportase kebencanaan.

BNPB dan SDC akan menyelenggarakan role play pada hari ketiga, 9 November 2023. Panitia workshop menggandeng komunitas Kampung Nelayan Oesapa untuk sesi role play. Saat berlangsung kegiatan itu, para jurnalis berkesempatan untuk melakukan reportase terhadap peran role play yang dimainkan warga Oesapa. Dari sini, peserta akan membuat reportase dari sisi cetak, televisi dan foto.

Hingga kini BNPB telah memberikan pelatihan kepada para jurnalis di sejumlah wilayah provinsi di Indonesia. Melalui wartawan peduli bencana (Wapena) yang nantinya akan dibentuk setelah kegiatan workshop ini, BNPB berharap para jurnalis ini dapat berpartisipasi aktif dalam penyebaran informasi dan penguatan edukasi sehingga literasi kebencanaan terus tumbuh di tengah masyarakat.

Pada akhirnya, pengetahuan dan pemahaman yang disiarkan media dapat membangun pondasi resiliensi bangsa dalam penanggulangan bencana di Indonesia.

Worksop ini dihadiri 30 peserta yang terdiri dari 25 jurnalis dan sisanya perwakilan organisasi perangkat daerah BPBD dan dinas kominfo. Para jurnalis yang berpartisipasi berasal dari organisasi kewartawanan seperti AJI, PWI, IJTI, SMSI, JMSI dan AMSI.


Abdul Muhari, Ph.D.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB

Penulis

Admin


BAGIKAN