Mulailah mengetik pada pencarian di atas dan tekan tombol kaca pembesar untuk mencari.

Berita Foto

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, memimpin Rapat Koordinasi Pergerakan Tanah dan Tanah Longsor di Desa Cibedug, Cibitung, Kecamatan Rongga dan Kecamatan Cipongkar Kabupaten Bandung Barat, yang dilaksanakan di Posko Tanggap Darurat, Kantor Kecamatan Rongga, Bandung Barat, Selasa (5/3).
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, memimpin Rapat Koordinasi Pergerakan Tanah dan Tanah Longsor di Desa Cibedug, Cibitung, Kecamatan Rongga dan Kecamatan Cipongkar Kabupaten Bandung Barat, yang dilaksanakan di Posko Tanggap Darurat, Kantor Kecamatan Rongga, Bandung Barat, Selasa (5/3).
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB menyerahkan bantuan Dana Siap Pakai (DSP) senilai 250 juta rupiah berikut logistik dan peralatan. Penyerahan itu dilakukan secara simbolis oleh Kepala BNPB kepada Bupati Bandung Barat, Arsan Latif.
Kepala BNPB menyerahkan bantuan Dana Siap Pakai (DSP) senilai 250 juta rupiah berikut logistik dan peralatan. Penyerahan itu dilakukan secara simbolis oleh Kepala BNPB kepada Bupati Bandung Barat, Arsan Latif.
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, memimpin Rapat Koordinasi Pergerakan Tanah dan Tanah Longsor di Desa Cibedug, Cibitung, Kecamatan Rongga dan Kecamatan Cipongkar Kabupaten Bandung Barat, yang dilaksanakan di Posko Tanggap Darurat, Kantor Kecamatan Rongga, Bandung Barat, Selasa (5/3).
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak.
Kepala BNPB menyerahkan bantuan Dana Siap Pakai (DSP) senilai 250 juta rupiah berikut logistik dan peralatan. Penyerahan itu dilakukan secara simbolis oleh Kepala BNPB kepada Bupati Bandung Barat, Arsan Latif.

Kepala BNPB Pimpin Rapat Penanganan Pergerakan Tanah Bandung Barat

Ringkasan Berita:
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M, memimpin Rapat Koordinasi Pergerakan Tanah dan Tanah Longsor di Desa Cibedug, Cibitung, Kecamatan Rongga dan Kecamatan Cipongkar Kabupaten Bandung Barat, yang dilaksanakan di Posko Tanggap Darurat, Kantor Kecamatan Rongga, Bandung Barat, Selasa (5/3). Dalam rapat yang juga dihadiri Bupati Bandung Barat, Arsan Latif dan seluruh unsur forkopimda Bandung Barat ini, Kepala BNPB memberikan arahan bahwa setelah masa tanggap darurat maka hal yang harus kemudian dilakukan adalah proses relokasi bagi warga terdampak maupun yang rumahnya terancam fenomena pergerakan tanah. Menurut Suharyanto, ada sebanyak 28 rumah yang langsung akan direlokasi. Menurut data BNPB, ada 40 rumah penduduk yang harus direlokasi karena lokasinya rawan terhadap potensi ancaman pergerakan tanah maupun tanah longsor. Adapun Pemerintah Daerah diminta untuk menyiapkan lokasi yang paling aman untuk pembangunan relokasi melalui program Rehabilitasi dan Rekonstruksi. Di samping itu, Kepala BNPB juga mendorong agar pemenuhan kebutuhan dasar pengungsi menjadi prioritas utama. Hingga sejauh ini ada 192 warga yang mengungsi dan 155 terdampak. Pemerintah Pusat melaluu BNPB akan memberikan dana hunian tunggu bagi pengungsi untuk menyewa tempat tinggal sementara sampai rumah relokasi selesai dibangun. Usai melakukan rapat, Kepala BNPB menyerahkan bantuan Dana Siap Pakai (DSP) senilai 250 juta rupiah berikut logistik dan peralatan. Penyerahan itu dilakukan secara simbolis oleh Kepala BNPB kepada Bupati Bandung Barat, Arsan Latif.
Tanggal:
05 Mar 2024 16:15 WIB
Fotografer:
Bidang Komunikasi Kebencanaan/Danung Arifin

Copyright BNPB


BAGIKAN
Berita Foto Lainnya
Helikopter BNPB Evakuasi Warga Korban Longsor
08 Mei 2024 21:00 WIB | Dilihat 439 kali
Optimalisasi Operasi Udara Untuk Penanganan Darurat Bansor Luwu
08 Mei 2024 20:33 WIB | Dilihat 545 kali
Kepala BNPB Tinjau Lokasi dan Angkut Logistik Via Udara ke Luwu
07 Mei 2024 23:55 WIB | Dilihat 588 kali