PRB Berawal dari Rumah Kita Sendiri

Bengkulu - Refleksi 10 Tahun Bencana Tsunami Indian Ocean menjadi salah satu materi seminar pada rangkaian Peringatan Bulan Pengurangan Risiko Bencana (PRB) pada hari ini (14/10) di Hotel Grage Horizon, Bengkulu. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengajak para peserta seminar untuk merefleksikan gempabumi dan tsunami Aceh yang telah memberikan dampak yang sangat besar.
Ridwan Djamaludin, narasumber dari BPPT, menyebutkan PRB itu harus berawal dari rumah kita sendiri. Hal senada diutarakan Walikota Banda Aceh, namun penekanan lebih pada mengedepankan peran perempuan. Mereka yang bekerja pada pekerjaan domestik biasanya lebih mengingatkan suami dan anak-anak terkait PRB, seperti menempatkan barang yang tidak menghambat akses keluar, tempat titik kumpul, atau pun mengajarkan kepada anak-anak mengenai bahaya gempabumi.
Pengalaman gempabumi dan tsunami harus ditularkan dari generasi ke generasi. Ridwan mengilustrasikan bahwa masyarakat akan mengalami panik pada  satu menit pertama. Beberapa waktu kemudian mereka masih ingat kejadian itu, tapi puluhan tahun kemudian, yang menjadi pertanyaan, apakah generasi berikutnya akan ingat reaksi terhadap gempa. "Mengingat agar kita tidak kembali ke titik nol", jelas Ridwan.

Internalisasi budaya siaga bencana menjadi penting ketika kita mampu mengenali potensi bencana dan mengumpulkan informasi. "Jadi teknologi bukan lagi sebagai panduan tetapi mulai dari diri kita sekarang", tambah Ridwan Djamaludin.

Di sisi lain, PRB tidak terlepas dari pengalaman dan ilmu pengetahuan. Kepala BNPB Syamsul Maarif sebagai keynote speaker menyebutkan bahwa sebagai suatu refleksi, menangani bencana harus dengan berbagai disiplin ilmu. "Bencana perlu pendekatan dengan ilmu sains dan manusia", kata Syamsul Maarif. Kepala BNPB menekankan mengenai kolaborasi dalam arti positif bahwa dengan berbagai latar belakang atau pun disiplin harus bekerja sama. Syamsul Maarif menggambarkan hal tersebut dengan teori sapu lidi.

Kepala BNPB mengajak lembaga seperti BPPT, LIPI, IABI serta para praktisi yang telah mengimplementasikan pengetahuan untuk langsung ke lapangan. (Phi)

Related posts